Review ZTE Blade V40 Vita, Kamera dan Dimensi Layarnya Besar

Review ZTE Blade V40 Vita, Kamera dan Dimensi Layarnya Besar

Diposting pada

Untuk pertama kalinya dalam beberapa waktu, ZTE kembali dengan smartphone Android yang lebih cocok: ZTE Blade V40 Vita, yang hadir sebagai salah satu opsi termahal saat ini.

ZTE akan meluncurkan smartphone kelas menengah terlebih dahulu, tidak lama setelah kembalinya ZTE – mungkin untuk memastikan masih ada gelombang, dan kemudian lini flagship seperti seri Axon, ya.

ZTE Blade V40 Vita spesifikasi dan harga yang pasti kompetitif, tanpa tertinggal jauh dari para pesaingnya.

Pertanyaannya adalah, apakah layak memilih smartphone ZTE terbaru ini ketika ia memiliki spesifikasi yang cukup baik untuk sebuah smartphone seharga Rp 2 jutaan dan vendor mainstream lainnya dapat menawarkan penawaran yang sama?

Untuk itu, berikut ini adalah ulasan lengkap kami tentang ZTE Blade V40 Vita untuk membantu Anda menentukan pilihan.

Desain ZTE Blade V40 Vita

Desain ZTE Blade V40 Vita terlihat cukup menarik. Kamera ini juga cukup besar, karena dimensi layarnya memang besar.

Ketebalannya mencapai 9,4 mm dan beratnya 214 g. Sebagian orang mungkin menganggap ini sebagai kekurangan, sementara yang lain mungkin menganggapnya sebagai kelebihan, karena terasa mantap di tangan.

Bodi belakang bertekstur tidak licin dan tidak meninggalkan sidik jari. Apabila dimiringkan, cahayanya berubah seakan-akan berasal dari modul kamera.

Bagian bawah bodi terdapat logo ZTE Blade berukuran besar yang dicetak dengan warna yang sama dengan bagian bodi lainnya, alias tidak terlalu mencolok.

Sudut kiri dan kanan bodi kamera dibuat agak melengkung, sehingga masih terasa nyaman untuk dipegang.

Modul kamera di bagian belakang tidak terlalu menonjol, sehingga tidak menghalangi apabila diletakkan di atas meja. Untuk perlindungan tambahan, soft case disertakan dalam paket penjualan.

Baca Juga  Kumpulan Spam Bom SMS Online Work 2019

Layar

Jika Anda mencari smartphone Android berlayar besar, ZTE Blade V40 Vita bisa menjadi salah satu pilihan terbaik di kelasnya: dengan layar 6,75 inci, smartphone ini memiliki bezel yang menyaingi smartphone lain di kelasnya.

Kamera ini juga mampu melakukan refresh rate hingga 90 Hz. Terlebih lagi, ini adaptif, meskipun hanya antara 60 dan 90 Hz.

Satu-satunya kekurangannya adalah resolusi layar hanya HD+. Selama penggunaan, hal ini tidak terlalu mengganggu Anda, karena ukuran layar yang besar secara otomatis berarti Anda melihat smartphone dari jarak yang cukup jauh; dengan panel IPS, saturasi warna layar dan sudut pandang juga tergolong berkualitas.

Lekukan di bagian atas masih berbentuk tetesan air, yaitu, bukan lubang punch. Namun demikian, ukurannya relatif kecil, sehingga tidak mengganggu konten yang ditampilkan pada layar.

Secara keseluruhan, layar ZTE Blade V40 Vita terasa pas untuk mengonsumsi konten multimedia, chatting, dan multitasking dengan aplikasi pesan sehari-hari.

Kamera

Sebagai produk baru (lagi), sejujurnya kami tidak berharap banyak pada performa kamera ZTE Blade V40 Vita. Dari segi spesifikasi, seharusnya sudah cukup baik. Sensor utama adalah resolusi tinggi 48 MP dengan aperture f/1.8 dan PDAF untuk bidikan fokus cepat.

Dua sensor lainnya masing-masing 2MP untuk makro dan kedalaman, serta hanya mendukung saja, alias tidak ada sensor ultrawide.

Antarmukanya sederhana dan efektif, dengan semua pintasan yang diperlukan dapat dijangkau – Google Lens, mode potret, mode profesional dengan pelepasan rana hingga 6 detik.

Kinerja

Setelah menggunakan ZTE Blade V40 Vita selama beberapa minggu, kinerjanya terasa cukup mulus.

Hal ini dikarenakan penggunaan chipset seri Tiger dari Unisoc, T606, yang memiliki arsitektur CPU octa-core dengan dua inti Cortex-A75 sebagai inti tertinggi. Ia juga dilengkapi dengan RAM 4 GB dan penyimpanan internal 128 GB.

Baca Juga  Download Aplikasi MaxTube Offline

Jika kapasitas RAM terasa kurang, ada kemampuan untuk meningkatkannya hingga 6 GB. Tentu saja, ini juga menghabiskan ruang penyimpanan internal. Di sisi lain, jika penyimpanan tidak mencukupi, tersedia slot kartu microSD khusus, alias tidak ada slot kartu SIM sekunder.

Baterai

Bahkan, varian ZTE Blade V40 Vita, yang tersedia di banyak negara lain, memiliki kapasitas baterai maksimum 6.000 mAh.

Nah, sayangnya di Indonesia Anda tidak mendapatkan kapasitas yang sama, tetapi sedikit lebih kecil yaitu 5.130 mAh. Ukuran yang sama menambah poin ekstra pada smartphone ZTE yang terjangkau ini.

Dengan chipset 12nm dan layar ‘hanya’ HD+, Anda dapat menggunakan ZTE Blade V40 Vita hingga 1,5 hari penuh, sangat aman. ‘Keuntungan’ dari baterai yang lebih kecil umumnya adalah pengisian daya yang lebih cepat, belum lagi bobotnya yang lebih ringan.

Selain itu, kecepatan pengisian daya lebih cepat daripada rata-rata perusahaan lain.


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *